20091015

Andaikan Ku Bisa Melepasmu...




Alaika Salamullah...

Hari ini sepatutnya cuti baru saja bermula. Tapi saya dan teman-teman yang lain sudah pun selamat sampai di rumah sebelum waktunya. Dalam pada sibuk membelek-belek segala khazanah yang ada dalam dunia maya ni, satu puisi menangkap jiwa saya...

AKU BUKAN SUMAYYAHMU!

Suami ku bunga semalam telah layu
Gugur dari jambangannya
Mujur cinta dan perjuangan kita
Bukan itu lambangnya

Mulut ku kaku untuk merayu
Hati ku malu untuk terus cemburu
Tidak seperti dulu
Kerana kini kau mujahid
Yang rindu memburu syahid

Maaf kiranya tutur dan tingkah
Senyum dan seri wajah
Pudar dan hambar di mata mu
Pada ku yang baru belajar
Menjadi seorang mujahidah

Aku kini hanya mendoakan
Agar kau menjadi Yassir
Walau kiranya… bukan aku Sumayyahmu
Dalam tangis ku cuba senyum ketika kau bermusafir
Sepertinya Siti Hajar
Sewaktu ditinggalkan Ibrahim

Biar selalu kita berpisah
Selalu derita kerap susah
Kerana syurga menagih ujian berat
Sedangkan neraka dipagari nikmat!


Sekejapan saya terdiam. Menghayati tiap bait puisi ini. Betapa wanita yang digambarkan dalam puisi ini punya jiwa yang sangat kental. Tegar melepas suami tercinta demi berjuang di atas jalan mujahadah. Saya mula berfikir andai saya terpaksa melalui situasi itu, mampukah saya? Mungkin kini dengan mudah bibir melafaz, ya! Realitinya? Belum tentu, saya pasti...

p/s : moga diri ini mampu kiranya menjadi muslimah harapan, mujahidah sejati, puteri mithali, serikandi Ilahi...

2 comments:

Duan said...

insya-Allah diberikan kekuatan untuk itu...
asalkan ada niat dan matlamat, pasti dipimpin menuju ke arah itu... ;-)

senyum sokmo...hihi

sAYaP kIRi aRriJaL said...

insyaAllah...doa2kn la ye
syukran byk